Orang Indonesia ini terkenal ramah, penuh perhatian. Kalau kumpul-kumpul, pasti dengan cepat anda akan dikorek-korek masalah pribadinya. Dan seringnya kita (saya maksudnya) nggak bisa buat nggak usah jawab aja.

“Anakmu udah 2? Ya ampun…cewek semua? Nambah lagi sampe dapet cowok.”

Saya nggak ngerti lho sama yang suka ngomong gitu. Dikira lagi makan bakso apa pake nambah? Situ mau biayain hidup anak-anak saya? Situ mau cebokin anak saya? Situ mau gendong mereka? Enak aja…

Saya sih bikin anak-hamil-melahirkannya nggak masalah. Kalau udah brojol itu mulai deh stres. Hamil cuma 9bulan, melahirkan paling beberapa jam. Lha nggedein anak itu bertahun-tahun. Saya nggak terlalu kuatir soal biaya, insya Allah bisa dicari. Tapi tanggung jawab mendidik mereka itu yang berat, takut saya kalau banyak anak trus nggak keurus dengan maksimal. 

Jadi ibu jaman sekarang itu….saya ngerasa berat banget tantangannya. Dulu saya SD baru belajar baca, sekarang play group udah diajarin baca. Dulu saya SD kelas 5 baru ngeh naksir cowok ganteng. Sekarang anak SD udah sayang-sayangan di status FB. Dulu saya SMP paling banter pulang bareng jalan kaki sama gebetan. Sekarang SMP udah nggak perawan. Dulu SMA saya masih naik bis lalu naik kasta jadi naik motor bekas bapak. Jajan soto di kantin sama es jeruk segelas. Anak sekarang udah naik mobil, nongkrong di kafe, makan di mall. Belom lagi soal kejahatan seksual, penculikan anak,dll. Rasanya pengen pindah warga negara.

Tuh, nulis itu semua bikin saya makin stres. Udah ah!